Santa Claus, Tuhan dan Buddha: Perbedaan antara Keyakinan dan Agama

Keponakan saya yang berusia empat tahun dan keponakan yang berusia dua tahun sangat percaya pada Sinterklas. Dalam banyak hal mereka seperti orang beragama – mereka menangguhkan bukti dari mata. Dan telinga mereka untuk keyakinan pada karakter yang sebenarnya tidak pernah mereka lihat. Tetapi yang mereka yakini memiliki kekuatan khusus, berdasarkan cerita yang diceritakan kepada mereka yang telah diturunkan. Melalui banyak generasi. Jadi, apakah kepercayaan pada Sinterklas adalah sebuah agama?

Pertanyaan tentang apa yang membuat sebuah agama sangat topikal. Sebuah pengadilan ketenagakerjaan sedang dalam proses memutuskan apakah veganisme etis adalah “keyakinan filosofis”. Yang dilindungi dengan cara yang sama seperti agama. Di bawah Undang-Undang Kesetaraan tahun 2010, “keyakinan filosofis” adalah “karakteristik yang dilindungi” – akibatnya. Individu tidak dapat didiskriminasi secara sah atas dasar memegang keyakinan filosofis atau agama yang dilindungi.

Mengingat lima kriteria di mana Undang-Undang Kesetaraan memberikan perlindungan terhadap keyakinan filosofis. Veganisme etis – atau pandangan bahwa memproduksi, menggunakan. Atau mendapatkan keuntungan dari produk hewani adalah salah secara moral – tentu saja memenuhi syarat:

  1. Keyakinan itu dipegang dengan tulus.
  2. Ini bukan hanya pendapat atau sudut pandang berdasarkan keadaan informasi yang tersedia saat ini.
  3. Ini adalah keyakinan sebagai aspek yang berbobot dan substansial dari kehidupan dan perilaku manusia.
  4. Ini mencapai tingkat kepercayaan, keseriusan, kohesi dan kepentingan tertentu.
  5. Itu layak dihormati dalam masyarakat demokratis, dan sesuai dengan martabat manusia dan hak-hak dasar orang lain.

Pertanyaan untuk pengadilan adalah apakah veganisme etis adalah sebuah keyakinan. Dengan kata lain, apakah itu komitmen subjektif terhadap kebenaran yang didasarkan pada fakta. Bukti, atau keyakinan, atau apakah itu hanya opini atau preferensi. Sebagai bagian dari diskusi ini, pengadilan perlu mempertimbangkan apa sebenarnya perbedaan antara keduanya.

Apakah Keyakinan Agama Itu?

Ini tidak diragukan lagi adalah pertanyaan filosofis yang sulit. Tetapi kasus ini menimbulkan pertanyaan yang lebih luas: apa yang membuat suatu keyakinan menjadi keyakinan religius.  Yang bertentangan dengan keyakinan filosofis. Seperti cita-cita utilitarian Jeremy Bentham yang harus kita undang sedemikian rupa untuk memaksimalkan kesejahteraan. Atau sembarang orang. Kepercayaan lama – seperti pemandangan akan hujan besok. Tentunya, Equality Act tahun 2010 tidak jelas tentang masalah yang hanya mengatakan:

  1. Agama berarti agama apapun dan referensi ke agama termasuk referensi ketiadaan agama.
  2. Keyakinan berarti keyakinan agama atau filosofis apa pun dan referensi ke keyakinan mencakup referensi ke kurangnya keyakinan.

Ketidakjelasan ini mungkin tidak penting. Banyak undang-undang yang sengaja dibiarkan tidak jelas karena menggunakan istilah-istilah yang sudah dikenal oleh pengadilan. Atau atas dasar bahwa pengadilan lebih baik ditempatkan untuk mengembangkan definisi.

Filsuf analitik menggunakan istilah “keyakinan” untuk merujuk pada sikap. Atau keadaan mental yang kita miliki ketika kita menganggap sesuatu itu benar. Jadi, veganisme etis adalah keyakinan filosofis sejauh ia didasarkan pada penerimaan kebenaran prinsip praktis tertentu. Yaitu, keyakinan bahwa proposisi bahwa memproduksi, menggunakan, atau mendapatkan manfaat dari produk berbasis hewani adalah salah secara moral. produk benar. Banyak argumen yang memaksa dapat diberikan untuk mendukung prinsip ini – misalnya penggunaan produk hewani merusak lingkungan.

Di sisi lain, sejumlah besar argumen yang memaksa dapat diberikan untuk menentang prinsip ini. Kami juga dapat menunjukkan bahwa manusia mendapat manfaat yang sangat besar dari ketersediaan produk hewani.

Tapi, selain masalah etika, veganisme jelas berbeda dengan kepercayaan mereka yang berkomitmen pada, katakanlah, Yudaisme, Kristen, Islam, Hindu atau Budha. Jadi, apa yang membuat suatu keyakinan menjadi religius – dan pada titik manakah keyakinan menjadi keyakinan religius?

Pantheon Para Dewa

Upaya pertama untuk menjawab ini adalah dengan mempertahankan bahwa dasar logis dari keyakinan religius ada hubungannya dengan Tuhan. Di mana “Tuhan” dipahami sebagai dewa yang maha kuasa yang menciptakan alam semesta dan segala isinya. Tetapi jika kepercayaan pada beberapa jenis dewa yang maha kuasa. Atau dewa – merupakan inti dari keyakinan religius, maka ini akan mengecualikan agama Buddha. Agama Buddha menyangkal keberadaan dewa pencipta, serta keberadaan jiwa yang bertahan selamanya. Meskipun bentuk-bentuk tradisional agama Buddha memang mengakui keberadaan makhluk gaib seperti dewa dan hantu.

Upaya kedua untuk menjawab ini adalah dengan mempertahankan. Bahwa keyakinan agama pada dasarnya berbeda dari keyakinan non-agama dalam komitmennya pada yang supernatural. Tapi ini terlalu luas, karena akan memungkinkan kepercayaan pada entitas supernatural apa pun menjadi keyakinan agama. Yang membawa kita kembali ke keyakinan keponakan saya pada Bapak Natal.

Selain itu, Scientology mengklaim sebagai “agama dalam arti paling tradisional dari istilah tersebut”. Membantu manusia “menjadi sadar akan sifat spiritualnya sendiri dan orang-orang di sekitarnya dan karenanya lebih sadar akan Tuhan”. Namun, pengakuan Scientology sebagai agama – dan status bebas pajak – tetap kontroversial.

Rute yang lebih menjanjikan berusaha untuk mendefinisikan suatu agama terlebih dahulu. Kemudian menentukan apakah suatu keyakinan yang dianut oleh pemeluknya itu religius atau tidak. Mengikuti Ninian Smart (1927-2001), seorang akademisi Skotlandia perintis dalam studi perbandingan agama. Kita dapat menganalisis fenomena agama melalui tujuh dimensi berikut.

Keterlibatan Agama

Pertama, agama melibatkan ritus dan upacara. Kedua, agama bersifat eksperiensial dan emosional dalam arti agama adalah pengalaman hidup. Ketiga, ada dimensi naratif dan mitos agama, yang memungkinkan adanya berbagai tingkat penafsiran tentang kitab suci dan wahyu. Keempat, ada unsur doktrinal dan filosofis agama – rumusan sistematis ajaran yang berkaitan dengan dimensi etika dan hukum kelima. Berkaitan dengan prinsip-prinsip dasar tentang benar dan salah. Terakhir, ada dimensi keenam yang melingkupi institusi sosial dan dimensi ketujuh. Yang mencakup semua objek yang melaluinya semangat agama menjadi nyata – salib Kristen, misalnya.

Dari sini kita dapat melihat bahwa apa yang membuat keyakinan seseorang menjadi keyakinan religius adalah masalah yang sangat kompleks. Tetapi satu hal tetap pasti: untuk semua kebajikan atau kesalahan yang dirasakan. Veganisme tidak dapat dikatakan sebagai sebuah agama, terlepas dari semangat para pengikutnya.