Apakah Berjudi itu Dosa? Ayat dan Arti Alkitab

Apakah Berjudi itu Dosa? Ayat dan Arti Alkitab

Ketika Bill Bennett, penulis buku seperti The Book of Virtues memutuskan untuk berhenti dari perjudian kasino. Para pemimpin agama dengan cepat memuji berita itu dan menawarkan dukungan dan doa untuk “guru” moralitas. Ketika Bennett menambahkan bahwa ia tidak pernah berpikir untuk berjudi. Ketika orang-orang yang tidak bermoral mulai mencari buku lain tentang kebajikan, Kitab Suci, untuk bimbingan.

Berjudi dalam Alkitab

Itu semua tergantung pada perspektif dan interpretasi Anda. Alkitab tidak secara langsung membahas perjudian kasino bandarQQ dan keheningan seperti itu memberikan lahan subur untuk diskusi dan ketidaksetujuan. Pendapat tentang kepatutan berkisar dari penerimaan dalam jumlah sedang sampai total pantangan.

J. Kerby Anderson, penulis, dosen, dan profesor tambahan di Dallas Theological Seminary. Berada di kemah terakhir. Dan melihat bimbingan dengan membandingkan prinsip-prinsip dasar dari Kitab Suci dengan yang terkait dengan perjudian. Berikut adalah ayat-ayat Alkitab yang berbicara tentang hati dan sikap di balik perjudian:

Menurut Anderson, “Alkitab menekankan kedaulatan Allah (Mat. 10: 29-30), sementara perjudian didasarkan pada kebetulan. Alkitab memperingatkan kita untuk bekerja secara kreatif dan untuk kepentingan orang lain (Ef. 4:28). Sementara judi memupuk sikap “sesuatu untuk apa-apa.” Alkitab mengutuk materialisme (Mat. 6:24 25), sementara judi mempromosikannya. ”

Anderson mengutip dua bagian khusus dari tulisan-tulisan rasul Paulus yang memberikan instruksi tentang etos kerja seorang Kristen. Dalam Kolose 3: 23-24 Paulus berkata, “Apa pun yang kamu lakukan, kerjakanlah itu dengan segenap hatimu. Seperti bekerja untuk Tuhan, bukan untuk manusia. Karena kamu tahu bahwa kamu akan menerima warisan dari Tuhan sebagai hadiah. Itu adalah Tuhan Kristus yang Anda layani. ”

Ayat-ayat Alkitab tentang Perjudian

Amsal 13:11 – Kekayaan yang diperoleh dengan tergesa-gesa akan berkurang, tetapi siapa pun yang mengumpulkan sedikit demi sedikit akan meningkatkannya.

1 Timotius 6:10 – Karena cinta akan uang adalah akar segala kejahatan. Melalui keinginan inilah beberapa orang telah menjauh dari iman dan menusuk diri mereka sendiri dengan banyak rasa sakit.

Ibrani 13: 5 – Jagalah agar hidup Anda bebas dari cinta akan uang, dan puaslah dengan apa yang Anda miliki. Karena ia berkata, “Aku tidak akan pernah meninggalkanmu atau meninggalkanmu.”

1 Timotius 6: 9-10 – Tetapi mereka yang berhasrat untuk menjadi kaya jatuh ke dalam pencobaan. Ke dalam jerat, ke dalam banyak keinginan yang tidak masuk akal dan berbahaya. Yang menjerumuskan manusia ke dalam kehancuran dan kehancuran. Karena cinta akan uang adalah akar segala kejahatan. Melalui keinginan inilah beberapa orang telah menjauh dari iman dan menusuk diri mereka sendiri dengan banyak rasa sakit.

Ayat-Ayat Selanjutnya

Matius 6:24 – “Tidak seorang pun dapat melayani dua tuan. Karena ia akan membenci yang satu dan mengasihi yang lain. Atau ia akan berbakti kepada yang satu dan membenci yang lain. Anda tidak dapat melayani Tuhan dan uang.

Pengkhotbah 5:10 – Orang yang mencintai uang tidak akan puas dengan uang. Atau orang yang mencintai kekayaan dengan penghasilannya; ini juga kesombongan.

Dalam 2 Tesalonika 3: 7,10, Paulus menulis, “Karena kamu sendiri tahu bagaimana kamu harus mengikuti teladan kami … Karena bahkan ketika kami bersama kamu. Kami memberi Anda aturan ini: Jika seseorang tidak mau bekerja, ia harus tidak makan.”

Alkitab secara khusus menyetujui setidaknya tiga cara untuk mendapatkan barang atau uang. Bekerja untuk mendapatkan uang, mendapatkan barang melalui pertukaran atau barter.  Dan menerima hadiah seumur hidup atau warisan saat meninggal. Semuanya merupakan cara yang secara tegas dapat diterima untuk meningkatkan kekayaan atau harta Anda.

Sebaliknya, Alkitab mengutuk mendapatkan apa pun dengan menipu, mencuri atau berbohong. Dan lebih jauh mengutuk keinginan mendapatkan apa yang menjadi milik orang lain.

Di luar masalah Alkitab, Anderson dan yang lainnya menolak perjudian sebagai kebijakan sosial dan pemerintahan yang buruk juga. Penyakit sosial seperti kecanduan judi, utang yang berlebihan, keluarga yang diabaikan dikutip sebagai contoh utama. Mengapa, selain arahan Alkitab, perjudian harus dianggap tidak bermoral.

Apakah Berjudi itu Dosa?

Ronald A. Reno, yang menulis untuk Focus on the Family. Menganggap perjudian sebagai pengunduran diri dari instruksi Alkitab untuk mengasihi tetangga Anda dan merawat orang miskin. Berjudi tidak akan ada tanpa pemenang. Dan yang kalah serta memupuk keinginan untuk menempatkan diri Anda terlebih dahulu dengan mengorbankan tetangga Anda. Alkitab mengajarkan kita untuk merawat orang miskin daripada mendukung kegiatan seperti perjudian yang agar berhasil. Rata-rata, membuat semua peserta lebih miskin dalam jangka panjang. Reno melanjutkan dengan mengatakan bahwa perjudian menciptakan. Dan mendorong kejahatan seperti keserakahan dan ketamakan terlalu jauh untuk menyebutnya “pencurian konsensual.”

Pertanyaan dalam Kristen

Bennett tumbuh dalam lingkungan yang berbeda dan mengatakan bahwa dia mempertaruhkan seluruh hidupnya bahkan menikmati bingo gereja ketika tumbuh dewasa. Meskipun Alkitab tidak langsung menyetujui perjudian, ada beberapa pertanyaan yang dapat dijawab oleh orang Kristen untuk membantu membedakan kebenaran mereka. Filosofi ini berpendapat bahwa perjudian mungkin diizinkan untuk orang Kristen jika empat syarat dipenuhi:

  1. Apa yang dipertaruhkan harus menjadi milik penjudi dan harus tersedia secara gratis. Oleh karena itu, adalah salah bagi pengacara untuk mempertaruhkan uang kliennya. Atau bagi siapa pun untuk bertaruh dengan apa yang diperlukan untuk pemeliharaan istri dan anak-anaknya.
  2. Penjudi harus bertindak dengan bebas, tanpa paksaan yang tidak adil.
  3. Tidak boleh ada penipuan dalam transaksi, meskipun tipu muslihat permainan yang biasa mungkin diizinkan. Oleh karena itu, adalah melanggar hukum untuk menandai kartu. Tetapi diizinkan untuk menyembunyikan dengan hati-hati dari lawan jumlah kartu truf yang dipegang seseorang.
  4. Akhirnya, harus ada semacam kesetaraan antara para pihak untuk membuat kontrak itu adil; itu tidak adil untuk kombinasi dua ahli sementara pemain untuk mengambil uang dari beberapa pemula saja di permainan. “

Namun, bahkan mereka yang berlangganan filosofi ini mengakui bahwa judi dapat menyebabkan masalah. Misalnya, jika judi mengarah pada pemborosan waktu dan uang. Maka itu bisa menjadi “sumber dosa dan merusak orang lain”. Seperti kecanduan lainnya, judi dapat membangkitkan kegembiraan pada peserta dan dapat menyebabkan perilaku yang sulit dikendalikan.

Pandangan Kebebasan dalam Kristen

Di bawah pandangan kebebasan Kristen ini dan apa yang Alkitab tidak secara khusus membahas tentang perjudian. Penerimaan perjudian kemudian dikondisikan pada kehadiran keempat persyaratan di atas dan disiplin diri penjudi. Filosofi seperti itu memungkinkan Tuan Bennett untuk bertaruh tanpa konflik moral. Jika Anda bisa mengatasinya, itu baik-baik saja, tetapi jika Anda “tidak bisa mengatasinya, jangan lakukan itu.”

Pada akhirnya Bennett telah bersumpah bahwa hari-hari perjudiannya telah berakhir karena dia mengakui telah melakukan terlalu banyak. Dan tidak memberikan contoh yang dia ingin tetapkan untuk orang lain. Dan terlepas dari posisi perjudian pada umumnya, pada akhirnya itu adalah keputusan yang dapat disepakati semua orang.

Tujuh Pelajaran dari Tujuh Gereja

Tujuh Pelajaran dari Tujuh Gereja

Dua bab kunci dalam kitab Wahyu menjelaskan sejarah Gereja Tuhan

Di mana hal itu tersesat, dan apa yang perlu Anda lakukan!

Ide-ide yang beredar di antara orang-orang Kristen saat ini penting dengan cara yang tidak disadari kebanyakan orang. Ide-ide baru dan kontroversi baru menyebabkan beberapa kelompok pindah bersama, dan yang lain menjauh. Tetapi mengapa ini terjadi, dan apa artinya semua itu? Apakah Kitab Suci memberi kita petunjuk?

Ya, benar! Dalam kitab Wahyu, Rasul Yohanes menulis tentang peristiwa-peristiwa yang akan menuntun pada akhir zaman ini. Kaitan antara zaman Yohanes dan waktu kembalinya Kristus. Adalah periode waktu nubuatan yang digambarkan oleh tujuh era Gereja yang diuraikan dalam Wahyu 2–3.

Surat-surat kepada ketujuh gereja tersebut menggambarkan kondisi aktual di setiap gereja pada akhir abad pertama Masehi. Namun, surat-surat tersebut juga merupakan ramalan tentang masa depan. Ketujuh gereja secara geografis diatur secara berurutan pada jalur surat di Asia Kecil bagian barat (Turki modern). Para sarjana menyadari bahwa urutan ini menggambarkan tujuh era Gereja Tuhan, dari zaman para Rasul hingga akhir zaman. Kondisi gereja yang dijelaskan dalam surat-surat tersebut secara nubuat menggambarkan kondisi yang akan berlaku di setiap era berturut-turut. Yohanes mengarahkan kitab Wahyu “kepada tujuh gereja” (1: 4), menunjukkan bahwa surat-surat kepada setiap gereja harus dibaca di semua gereja. Jadi, tujuan ketiga dari surat-surat tersebut adalah untuk menyampaikan pelajaran universal yang menggambarkan dan menangani kecenderungan universal manusia. Kita perlu memahami apa yang diungkapkan surat-surat ini tentang era Gereja. Terutama era modern kita dan bagaimana pelajarannya berlaku bagi kita saat ini.

Efesus: HILANG CINTA PERTAMA

Efesus adalah kota terkemuka di Asia Kecil — tetapi sedang mengalami penurunan. Gereja Efesus adalah simbol dari era Apostolik abad pertama dan kedua Masehi. Gereja ini dipuji karena pekerjaannya — berkhotbah, bertahan dan melayani oleh para murid mula-mula (Wahyu 2: 1-3). Bahkan mereka harus membedakan antara guru palsu dan pendeta Kristen sejati. Namun, seperti kejayaan Efesus yang memudar. Gereja pada akhir abad pertama diberitahu bahwa “kamu telah meninggalkan cinta pertamamu” (Wahyu 2: 4). Tuhan memperingatkan bahwa, kecuali mereka bertobat, Dia akan berhenti menggunakan mereka untuk tujuan-Nya (Wahyu 2: 5).

Yohanes menyamakan “kasih” dengan berjalan dalam kebenaran dan mematuhi perintah-perintah (2 Yohanes 6). Mengenai pengaruh dari para guru palsu, dia memperingatkan, “Lihatlah sendiri. Bahwa kami tidak kehilangan hal-hal yang telah kami usahakan,” termasuk pahala kami (2 Yohanes 7–8). Dalam 3 Yohanes, dia mendorong Gereja untuk melayani saudara-saudara dan untuk “menjadi rekan sekerja bagi kebenaran” (ayat 4–8). Meskipun Yesus menekankan kerendahan hati (Matius 5: 5) dan kasih kepada sesama (Yohanes 15:12). Gereja pada akhir abad pertama berisi individu-individu yang mencintai keunggulan atas orang lain. Suatu sikap yang oleh Alkitab disebut jahat (3 Yohanes 9–11 ).

SMYRNA: SETIA DALAM PERCOBAAN

Gereja di Smyrna menawarkan pelajaran kuat dan abadi lainnya. Smirna adalah kota pelabuhan yang makmur, ramai, dan terencana dengan indah. Tetapi orang Kristen di sana menghadapi penganiayaan yang cukup berat. Era Smirna tampaknya menutupi abad ketiga dan keempat, periode penganiayaan intens Romawi terhadap Gereja. Sementara era Smirna dipuji karena pekerjaannya dan kaya dalam iman (Wahyu 2: 9). Itu didesak untuk “setia sampai mati” untuk menerima pahala (Wahyu 2:10). Gereja di Smyrna menggambarkan pentingnya ketekunan berpegang pada kepercayaan Anda selama masa-masa sulit. Yesus berkata bahwa “barangsiapa bertahan sampai akhir akan diselamatkan” (Matius 24:13). Rasul Paulus menulis bahwa hanya mereka yang menyelesaikan perlombaan yang akan diberi hadiah (1 Korintus 9: 24-27). Para penatua dinasihati bahwa mereka harus didapati “memegang teguh firman yang setia seperti yang telah diajarkan kepadanya” (Titus 1: 9).

Sumber-sumber sejarah mengungkapkan bahwa orang Kristen pada era Smirna percaya pada Milenium. Pemerintahan Kristus selama seribu tahun dan orang-orang kudus di bumi. Mereka tidak akan ada hubungannya dengan Saturnalia dan Brumalia Romawi (sumber kebiasaan Natal modern). Mereka memberi persepuluhan dan tidak percaya pada jiwa yang tidak berkematian. Mereka memelihara Sabat dan Hari-hari Raya. Dan mengikuti hukum makanan dari Kitab Suci (lihat The Decline and Fall of the Roman Empire) dari Edward Gibbon. Tidak heran mereka dianiaya; mereka tidak mengikuti adat istiadat sosial dan agama yang berlaku. Smirna adalah salah satu dari dua gereja yang tidak menerima koreksi. Pelajaran dari era Smirna sederhana, tetapi penting dan abadi: Tetap setia dalam pencobaan  bertahan sampai akhir dan jangan menyerah! Ini adalah pelajaran yang tidak bisa kita lupakan!

PERGAMOS: GEREJA KOMPROMISASI

Pergamus adalah ibu kota Asia Kecil, rumah bagi kuil megah yang didedikasikan untuk Zeus, Apollo, Athena, Asclepius dan Kaisar. Penduduknya cerdas dan terpelajar. Gereja di Pergamus dinasihati karena mengizinkan guru-guru palsu meletakkan “batu sandungan” di jalan orang percaya (Wahyu 2:14). Meskipun orang pada awalnya mungkin tidak mempercayai ajaran palsu, menoleransi penyebaran ide-ide yang menipu. Pada akhirnya akan membuat banyak orang tersandung secara rohani dan mengkompromikan doktrin Kekristenan Kerasulan sejati. Alkitab menyingkapkan bahwa guru palsu tidak hanya dapat menyebabkan orang tersandung; begitu juga dengan pencobaan, kesengsaraan, penganiayaan (Matius 13:21) dan teladan yang buruk (1 Korintus 8: 9). Beberapa bahkan akan tersandung pada Firman Tuhan dan ajaran Yesus Kristus (Maleakhi 2: 8; 1 Korintus 1:23).

Era Pergamus tampaknya meluas dari sekitar 500–1000ad. Pada masa inilah Abad Kegelapan ketika Gereja Roma mendominasi Eropa Paskah, Natal, Halloween dan ide filosofis Tritunggal. Dan jiwa yang abadi diserap dari paganisme ke dalam gereja yang dominan. Kecanggihan intelektual, nalar manusiawi dan keinginan untuk menjadi “progresif” sering menyebabkan meninggalkan kebenaran dasar. Alkitabiah Pelajaran Pergamus ditekankan: Jangan mentolerir ajaran palsu atau mereka yang mempromosikannya kompromi menyebabkan orang tersandung; Orang Kristen harus membela Kebenaran. Nasihat ini sangat sesuai untuk Gereja saat ini!

THYATIRA: GEREJA KORUPSI

Tiatira adalah kota pedalaman yang terletak di jalur perdagangan utama. Itu adalah pusat komersial dengan banyak serikat dagang, dan merupakan rumah dari garnisun militer. Dewa pelindungnya adalah dewi prajurit. Untuk berpartisipasi dalam ekonomi lokal, diperlukan keanggotaan dalam serikat perdagangan yang mensponsori festival tahunan penyembah berhala. Sehingga menekan orang Kristen untuk berkompromi agar menyesuaikan diri. Era Tiatira tampaknya membentang dari sekitar abad ke-11 hingga abad ke-16. Termasuk Reformasi dan Periode Kontra-Reformasi ketika banyak orang meninggalkan Gereja Roma yang mapan.

Pelajaran Tiatira adalah blak-blakan: Jangan berpura-pura mengikuti ajaran palsu demi penampilan jangan mengkompromikan Kebenaran. Jangan kembali ke cara-cara yang telah Anda tinggalkan atau Anda akan menderita kesengsaraan. Tulisan suci memuat peringatan yang sangat gamblang tentang hal ini (lihat Ulangan 12: 29–31; Yeremia 10: 2; 2 Korintus 6: 14–18; 2 Petrus 2: 18–22). Kami secara khusus diberitahu bahwa di akhir zaman, banyak yang mengaku Kristen akan “tertipu”. Untuk menerima kepercayaan agama yang salah tetapi modis. Karena mereka tidak mengetahui Kebenaran, atau bersedia untuk mengkompromikan Kebenaran yang pernah mereka ketahui (2 Tesalonika 2 : 1–13). Saat ini, karena banyak orang yang pernah menghadiri Gereja Tuhan kembali ke kepercayaan mereka sebelumnya. Pesan Paulus jelas berbunyi, untuk “berdiri teguh dan memegang tradisi yang diajarkan kepadamu”

SARDIS: GEREJA MATI

Hanya sedikit komentar yang dibuat tentang Sardis, kota yang pernah terkenal dengan seni, kerajinan, dan kekayaannya. Sardis tampaknya sesuai dengan era Gereja dari sekitar abad ke-16 hingga awal abad ke-20. Gambaran utama dari era Sardis adalah bahwa itu adalah gereja yang mati (Wahyu 3: 1). Meskipun ia memiliki nama yang dapat dikenali dan potongan-potongan Kebenaran, ia tidak pernah berbuat banyak dengan informasi yang berharga itu. Selama era ini, kami menemukan sejumlah jemaat kecil di Inggris, Amerika. Dan belahan dunia lainnya  memelihara Sabat dan doktrin lain dari agama Kristen asli. Namun, sebagian besar adalah (atau tetap) kelompok kecil dan tidak signifikan, yang hanya sedikit orang yang pernah mendengarnya! Gereja Sardis juga didesak untuk waspada tetapi, seperti yang akan kita lihat, mereka tidak tahu apa yang harus diperhatikan! Mereka tidak memiliki kunci penting untuk memahami nubuatan Alkitab.

Pelajaran dari Sardis adalah menenangkan: Jangan biarkan Kebenaran mati berpeganglah pada Kebenaran yang telah diberikan kepada Anda; menghasilkan buah dengan Kebenaran yang berharga ini, atau dihapuskan dari Kitab Kehidupan! Sayangnya, Alkitab menunjukkan bahwa meskipun ada peringatan yang kuat ini. Banyak orang percaya di akhir zaman akan “memalingkan telinga dari kebenaran, dan menyimpang ke dongeng” (2 Timotius 4: 4). Yesaya menulis tentang saat sebelum Kristus kembali ketika Kebenaran akan “jatuh ke jalan” (Yesaya 59:14). Biayanya akan tinggi jika kita membiarkan Kebenaran mati, gagal belajar dari pelajaran Alkitab dan sejarah!

FILADELFIA: KECIL TAPI SETIA

Berbeda dengan gereja-gereja lain di jalur surat, Filadelfia bukanlah kota yang kaya, canggih, atau berpengaruh. Terletak di bukit yang mudah dipertahankan di samping jalan raya utama. Itu berfungsi sebagai pos terdepan untuk menyebarkan budaya Yunani dan Romawi (dan kemudian Kristen) ke wilayah sekitarnya. Kota ini dihancurkan beberapa kali oleh gempa bumi, tetapi setiap kali dibangun kembali. Itu masih ada sampai sekarang. Namanya berarti “cinta persaudaraan”. Era Philadelphia tampaknya dimulai pada tahun 1930-an kira-kira saat radio menjadi populer dan tepat sebelum era televisi. Dalam 75 tahun terakhir, Gereja Tuhan telah menggunakan media massa untuk menjangkau jutaan orang. Memberitakan Injil Kerajaan Tuhan yang akan datang, dan memperingatkan dunia untuk memperhatikan tanda-tanda akhir zaman ini dan kedatangan Yesus kembali. Kristus. Ini adalah misi yang Yesus berikan kepada Gereja-Nya (Matius 4:23; 10: 6–7). Pesan ini harus menonjol di akhir zaman (Matius 24:14).

Tuhan berjanji untuk memberikan era Filadelfia sebuah pintu yang terbuka. Sebuah pintu yang tidak dapat ditutup oleh siapa pun untuk memberitakan Injil. Tuhan memuji gereja kecil ini atas kegigihannya dalam memenuhi misinya. Dan karena berpegang teguh, tanpa kompromi, pada Kebenaran-Nya yang berharga (Wahyu 3: 7–8). Untuk setia melakukan Pekerjaan dan berpegang pada Kebenaran, tidak hanya menghadiri gereja pilihan mereka. Orang Kristen Filadelfia dijanjikan perlindungan dari Kesengsaraan yang akan datang (Wahyu 3:10). Pelajaran dari Philadelphia sederhana: Tetap setia pada Kebenaran. Lakukan pekerjaan pemberitaan Injil, kasihi saudara-saudara dan jangan biarkan siapa pun mengambil mahkotamu. Kita tidak bisa “menjatuhkan bola” pada momen penting dalam sejarah ini! Keselamatan dan pahala kita dipertaruhkan jika kita melakukannya!

LAODICEA: LUKEWARM DAN LAID-BACK

Laodikia adalah studi tentang kontras. Dari sejarah, kita mengetahui bahwa Laodikia adalah kota yang bangga dan makmur. Namun hanya memainkan peran kecil dalam penyebaran budaya Yunani. Bentengnya yang kokoh memberikan kesan kuat dan meningkatkan rasa aman. Namun lokasi lembah dan persediaan airnya yang terbuka membuat kota ini cukup rentan. Laodikia adalah pusat perbankan dengan rasa kemandirian yang kuat. Sikap mandiri ini tercermin dari namanya, yang dalam bahasa Yunani berarti “rakyat yang memutuskan”. Atau “rakyat yang menilai” (lihat Strong’s Exhaustive Concordance). Era Laodikia menggambarkan kondisi Gereja Tuhan sebelum kedatangan Yesus Kristus. Ini bukan gambaran yang bagus. Mungkin inilah mengapa beberapa orang mencoba untuk menyangkal bahwa ketujuh gereja ini mewakili tujuh era sejarah. Memahami kebenaran ini mungkin membuat beberapa orang Laodikia tidak nyaman!

Gambaran Laodikia adalah tentang gereja yang canggih dan mandiri yang percaya pada kekayaan, angka, dan kebijaksanaannya sendiri. Itu tampak kuat, stabil dan bersatu, tetapi terbagi secara internal. Orang-orangnya yang berpikiran independen tanpa sadar menolak kepemimpinan Yesus Kristus ketika mereka melakukan urusan mereka sendiri! Aspek “demokratis” (menentukan orang) di era Laodikia dapat meluas ke keputusan tentang doktrin, organisasi, pemerintahan, misi dan metode. Sikap suam-suam kuku ini dinubuatkan akan menjadi dominan di Gereja Tuhan pada akhir zaman. Pelajaran dari Laodikia sangat mendesak: Bangunlah sebelum terlambat, dan mohonlah supaya Tuhan membuka mata Anda untuk melihat kondisi rohani. Anda sendiri bertobat dari kepuasan diri, kompromi, materialisme dan kemandirian yang keras kepala; menanggapi kepemimpinan Yesus Kristus dan jangan kehilangan pahala Anda!

Surat-surat kepada tujuh gereja dan tujuh era Gereja yang mereka wakili berisi pelajaran penting! Jika kita mengindahkan pelajaran ini, kita akan mendapatkan upah dari Yesus Kristus. Yohanes menasihati ketujuh gereja: “Barangsiapa bertelinga, biarlah dia mendengar apa yang dikatakan Roh kepada gereja-gereja” (Wahyu 3:22). Apakah kita memahami bagaimana pelajaran tersebut berlaku bagi kita masing-masing saat ini?

Sejarah Panjang tentang Bagaimana Yesus Menjadi Menyerupai Orang Eropa Kulit Putih

Sejarah Panjang tentang Bagaimana Yesus Menjadi Menyerupai Orang Eropa Kulit Putih

Penggambaran Yesus sebagai orang kulit putih Eropa telah mendapat sorotan baru selama periode introspeksi atas warisan rasisme dalam masyarakat.

Saat pengunjuk rasa menyerukan penghapusan patung Konfederasi di AS, aktivis Shaun King melangkah lebih jauh. Menyarankan bahwa mural dan karya seni yang menggambarkan “Yesus putih” harus “diturunkan”.

Kekhawatirannya tentang penggambaran Kristus dan bagaimana penggambaran itu digunakan untuk menegakkan gagasan supremasi kulit putih tidak terisolasi. Sarjana terkemuka dan uskup agung Canterbury telah menyerukan untuk mempertimbangkan kembali penggambaran Yesus sebagai orang kulit putih.

Sebagai sejarawan seni Renaisans Eropa, saya mempelajari citra Yesus Kristus yang berkembang dari tahun 1350 hingga 1600 M. Beberapa penggambaran Kristus yang paling terkenal, dari “Perjamuan Terakhir” karya Leonardo da Vinci. Hingga “Penghakiman Terakhir” karya Michelangelo di Kapel Sistina, diproduksi selama periode ini.

Tetapi gambaran Yesus yang paling banyak direproduksi sepanjang masa berasal dari periode lain. Ini adalah “Kepala Kristus” Warner Sallman yang bermata cerah dan berambut terang dari tahun 1940. Sallman, mantan seniman komersial yang menciptakan seni untuk kampanye iklan, berhasil memasarkan gambar ini ke seluruh dunia.

Melalui kemitraan Sallman dengan dua perusahaan penerbitan Kristen, satu Protestan dan satu Katolik. Kepala Kristus dilibatkan dalam segala hal mulai dari kartu doa hingga kaca patri. Lukisan minyak palsu, kalender, himne dan lampu malam.

Lukisan Sallman memuncak pada tradisi panjang orang kulit putih Eropa yang menciptakan. Dan menyebarkan gambar Kristus yang dibuat menurut gambar mereka sendiri.

Mencari Wajah Suci

Yesus historis kemungkinan besar memiliki mata coklat dan kulit orang Yahudi abad pertama lainnya dari Galilea. Sebuah wilayah di Israel yang alkitabiah. Tetapi tidak ada yang tahu persis seperti apa rupa Yesus. Tidak ada gambar Yesus yang diketahui dari masa hidupnya. Dan meskipun Perjanjian Lama Raja Saul dan Daud secara eksplisit disebut tinggi. Dan tampan di dalam Alkitab, ada sedikit indikasi penampakan Yesus dalam Perjanjian Lama atau Baru.

Bahkan teks-teks ini kontradiktif: Nabi Yesaya dalam Perjanjian Lama membaca. Bahwa penyelamat yang akan datang “tidak memiliki keindahan atau keagungan,” sementara Kitab Mazmur menyatakan bahwa dia. “Lebih cantik daripada anak-anak manusia,” kata “cantik” mengacu pada kecantikan fisik .

Gambar paling awal dari Yesus Kristus muncul pada abad pertama hingga ketiga masehi, di tengah kekhawatiran tentang penyembahan berhala. Mereka lebih sedikit tentang menangkap penampakan Kristus yang sebenarnya daripada tentang menjelaskan perannya sebagai penguasa atau sebagai penyelamat.

Untuk secara jelas menunjukkan peran-peran ini, seniman Kristen mula-mula sering mengandalkan sinkretisme, artinya mereka menggabungkan format visual dari budaya lain.

Mungkin gambaran sinkretis yang paling populer adalah Kristus sebagai Gembala yang Baik. Sosok muda tanpa janggut berdasarkan representasi kafir Orpheus, Hermes dan Apollo.

Dalam penggambaran umum lainnya, Kristus mengenakan toga atau atribut kaisar lainnya. Teolog Richard Viladesau berpendapat bahwa Kristus yang dewasa berjanggut, dengan rambut panjang dalam gaya “Syria”. Menggabungkan antara lain karakteristik dewa Yunani Zeus dan tokoh Perjanjian Lama Samson.

Kristus Sebagai Pelukis Diri

Potret-potret pertama Kristus, dalam arti keserupaan yang berwibawa, diyakini sebagai potret-diri. “Gambar ajaib yang tidak dibuat oleh tangan manusia,” atau acheiropoietos.

Keyakinan ini berasal dari abad ketujuh masehi, berdasarkan legenda bahwa Kristus menyembuhkan Raja Abgar dari Edessa di Urfa. Turki modern, melalui gambar mukjizat wajahnya, yang sekarang dikenal sebagai Mandylion.

Legenda serupa yang diadopsi oleh Kekristenan Barat antara abad ke-11 dan ke-14 menceritakan bagaimana. Sebelum kematiannya karena penyaliban, Kristus meninggalkan kesan wajahnya di kerudung Saint Veronica. Sebuah gambar yang dikenal sebagai volto santo, atau “Wajah Suci.”

Kedua gambar ini, bersama dengan relik serupa lainnya, telah membentuk dasar tradisi ikonik tentang “gambar sejati” Kristus.

Dari perspektif sejarah seni, artefak ini memperkuat citra standar Kristus berjanggut dengan rambut hitam sebahu.

Pada masa Renaisans, seniman Eropa mulai menggabungkan ikon dan potret, menjadikan Kristus dalam rupa mereka sendiri. Ini terjadi karena berbagai alasan, dari mengidentifikasi dengan penderitaan manusiawi Kristus hingga mengomentari kekuatan kreatif seseorang.

Pelukis Sisilia abad ke-15 Antonello da Messina, misalnya. Melukis gambar kecil penderitaan Kristus yang diformat persis seperti potretnya tentang orang-orang biasa. Dengan subjek diposisikan di antara tembok pembatas fiktif dan latar belakang hitam polos. Dan bertanda tangan “Antonello da Messina melukis saya.”

Seniman Jerman abad ke-16, Albrecht Dürer, mengaburkan garis antara wajah suci dan fotonya sendiri dalam potret diri terkenal tahun 1500. Dalam foto ini, ia berpose secara frontal seperti ikon, dengan janggut dan rambut lebat sebahu mengingatkan Kristus. Monogram “AD” bisa berarti “Albrecht Dürer” atau “Anno Domini” – “di tahun Tuhan kita.”

Dalam Gambar Siapa?

Fenomena ini tidak terbatas di Eropa: Ada gambar Yesus abad ke-16 dan ke-17 dengan, misalnya, ciri-ciri Etiopia dan India.

Di Eropa, bagaimanapun, citra Kristus Eropa berkulit terang mulai mempengaruhi bagian lain dunia melalui perdagangan dan kolonisasi Eropa.

“Adoration of the Magi” karya pelukis Italia Andrea Mantegna dari tahun 1505 M menampilkan tiga orang majus yang berbeda. Yang menurut salah satu tradisi kontemporer, berasal dari Afrika, Timur Tengah dan Asia. Mereka mempersembahkan benda-benda mahal dari porselen, batu akik. Dan kuningan yang merupakan barang impor berharga dari China dan kekaisaran Persia dan Ottoman.

Tetapi kulit cerah dan mata biru Yesus menunjukkan bahwa dia bukan orang Timur Tengah, tetapi kelahiran Eropa. Dan aksara Ibrani-palsu yang disulam di borgol dan hemline Maria menunjukkan hubungan yang rumit dengan Yudaisme Keluarga Kudus.

Di Italia Mantegna, mitos anti-Semit sudah lazim di antara mayoritas penduduk Kristen. Dengan orang-orang Yahudi sering dipisahkan ke tempat tinggal mereka sendiri di kota-kota besar.

Seniman berusaha menjauhkan Yesus dan orang tuanya dari ke-Yahudi-an mereka. Bahkan atribut yang tampaknya kecil seperti telinga yang ditindik – anting-anting dikaitkan dengan wanita Yahudi.  Penghapusan mereka dengan konversi ke Kristen – dapat mewakili transisi menuju Kristen yang diwakili oleh Yesus.

Belakangan, kekuatan anti-Semit di Eropa termasuk Nazi akan mencoba untuk menceraikan Yesus sepenuhnya dari Yudaismenya demi stereotip Arya.

Yesus Putih di Luar Negeri

Seraya orang Eropa menjajah negeri-negeri yang semakin jauh, mereka membawa Yesus orang Eropa bersama mereka. Misionaris Yesuit mendirikan sekolah melukis yang mengajarkan seni Kristen yang baru bertobat dalam mode Eropa.

Sebuah altar kecil yang dibuat di sekolah Giovanni Niccolò. Yesuit Italia yang mendirikan “Seminary of Painters” di Kumamoto, Jepang, sekitar tahun 1590. Menggabungkan kuil emas tradisional Jepang dan tempat suci mutiara dengan lukisan putih yang jelas, Madonna dan Anak Eropa.

Di Amerika Latin kolonial – disebut “Spanyol Baru” oleh penjajah Eropa – gambar Yesus putih memperkuat sistem kasta di mana kulit putih. Kristen Eropa menduduki tingkat atas, sementara mereka yang berkulit lebih gelap. Karena dianggap bercampur dengan penduduk asli peringkatnya jauh lebih rendah.

Lukisan seniman Nicolas Correa tahun 1695 tentang Saint Rose of Lima, orang suci Katolik pertama yang lahir di “Spanyol Baru”. Menunjukkan pernikahan metaforisnya dengan Kristus yang berambut pirang dan berkulit terang.

Warisan Rupa

Sarjana Edward J. Blum dan Paul Harvey berpendapat bahwa pada abad-abad setelah penjajahan Eropa di Amerik. Citra Kristus kulit putih mengaitkannya dengan logika kekaisaran dan dapat digunakan untuk membenarkan penindasan terhadap penduduk asli dan Afrika-Amerika.

Di Amerika yang multiras tetapi tidak setara, ada representasi yang tidak proporsional tentang Yesus kulit putih di media. Bukan hanya Kepala Kristus Warner Sallman yang digambarkan secara luas; Sebagian besar aktor yang memerankan Yesus di televisi dan film berkulit putih dengan mata biru.

Gambar Yesus secara historis memiliki banyak tujuan, mulai dari menampilkan kekuatannya secara simbolis hingga menggambarkan kemiripannya yang sebenarnya. Tetapi representasi itu penting, dan pemirsa perlu memahami sejarah rumit dari gambar Kristus yang mereka konsumsi.

Kontroversi Agama Kristen di Negara China

Kontroversi Agama Kristen di Negara China

Partai Komunis Tiongkok

Partai Komunis Tiongkok mengintensifkan penganiayaan agama ketika popularitas Kekristenan tumbuh. Terjemahan Alkitab yang baru akan menghasilkan ‘pemahaman yang benar’ terhadap teks.

Pada akhir Oktober, pendeta dari salah satu gereja bawah tanah paling terkenal di Cina menanyakan hal ini kepada jemaatnya. Apakah mereka berhasil menyebarkan Injil ke seluruh kota mereka? “Jika besok pagi Gereja Perjanjian Hujan Awal tiba-tiba menghilang dari kota Chengdu. Jika kita masing-masing menghilang ke udara yang tipis, apakah kota ini akan berbeda? Adakah yang akan merindukan kita?” kata Wang Yi. Membungkuk di atas mimbar dan berhenti untuk membiarkan pertanyaan itu membebani audiensnya. “Aku tidak tahu.”

Hampir tiga bulan kemudian, skenario hipotetis Wang diuji. Gereja di Cina barat daya telah ditutup dan Wang dan istrinya, Jiang Rong. Tetap ditahan setelah polisi menangkap lebih dari 100 anggota gereja Early Rain pada bulan Desember. Banyak dari mereka yang belum ditahan bersembunyi. Yang lain telah diusir dari Chengdu dan dilarang kembali. Beberapa, termasuk ibu Wang dan putranya yang masih kecil, berada di bawah pengawasan ketat. Wang dan istrinya dituntut karena “menghasut subversi”, kejahatan yang dijatuhi hukuman hingga 15 tahun penjara.

Sekarang aula yang dikhotbahkan Wang dari tempat duduk kosong, mimbar, dan salib yang dulu tergantung di belakang keduanya hilang. Bantal sholat telah diganti dengan meja ping-pong dan lapisan debu. Penyewa baru, perusahaan konstruksi, dan asosiasi bisnis, menempati tiga lantai yang pernah disewa gereja. Polisi berpakaian preman berdiri di luar, memalingkan mereka yang mencari gereja.

Salah satu petugas mengatakan kepada Pengamat: “Saya harus memberitahu Anda untuk pergi dan menonton sampai Anda masuk mobil dan pergi.”

Dorongan Akibat Penyerangan

Early Rain adalah korban terakhir dari apa yang orang Kristen. Dan aktivis HAM Cina katakan adalah tindakan terburuk terhadap agama sejak Revolusi Kebudayaan negara itu. Ketika pemerintah Mao Zedong bersumpah untuk memberantas agama.

Para peneliti mengatakan dorongan saat ini, dipicu oleh kegelisahan pemerintah atas meningkatnya jumlah orang Kristen. Dan potensi hubungan mereka ke barat, ditujukan tidak hanya untuk menghancurkan agama Kristen tetapi membawanya ke tumit.

“Pemerintah telah mengatur kampanye untuk ‘mendisinisikan’ Kekristenan. Untuk mengubah agama Kristen menjadi agama yang dijinakkan sepenuhnya yang akan melakukan penawaran partai,” kata Lian Xi. Seorang profesor di Universitas Duke di North Carolina, yang berfokus pada agama Kristen di dunia modern Cina.

Situasi Akhir-akhir ini

Selama setahun terakhir, pemerintah daerah telah menutup ratusan jemaat tidak resmi. Atau “gereja rumah” yang beroperasi di luar jaringan gereja yang disetujui pemerintah, termasuk Early Rain. Sebuah pernyataan yang ditandatangani oleh 500 pemimpin gereja rumah pada bulan November mengatakan pemerintah telah menghapus salib dari bangunan. Memaksa gereja untuk menggantung bendera Cina dan menyanyikan lagu-lagu patriotik, dan melarang anak-anak untuk hadir.

Para pengunjung gereja mengatakan situasinya akan semakin buruk ketika kampanye mencapai lebih banyak negara. Gereja lain di Chengdu ditempatkan dalam penyelidikan minggu lalu. Kurang dari seminggu setelah penangkapan massal anggota Early Rain, polisi menggerebek sekolah Minggu anak-anak di sebuah gereja di Guangzhou. Para pejabat juga telah melarang 1.500 anggota gereja Zion di Beijing setelah pendetanya menolak untuk menginstal CCTV.

Pada bulan November Gereja Reformed Alkitab Guangzhou ditutup untuk kedua kalinya dalam tiga bulan. “Partai Komunis Tiongkok (PKC) ingin menjadi Dewa Tiongkok dan rakyat Tiongkok. Tetapi menurut Alkitab hanya Tuhan-lah yang Tuhan. Pemerintah takut dengan gereja,” kata Huang Xiaoning, pendeta gereja.

Penutupan Gereja

Pemerintah daerah juga menutup gereja-gereja “sanzi” yang disetujui negara. Sekolah minggu dan pelayanan kaum muda telah dilarang. Salah satu tanda pertama penumpasan adalah ketika pihak berwenang secara paksa memindahkan lebih dari 1.000 salib dari gereja-gereja sanzi di provinsi Zhejiang antara 2014 dan 2016.

“Tujuan dari penumpasan bukanlah untuk memberantas agama,” kata Ying Fuk Tsang. Direktur Pusat Studi Kristen tentang Agama dan Budaya Tiongkok di Universitas Cina Hong Kong. “Presiden Xi Jinping sedang mencoba untuk membangun suatu tatanan baru tentang agama, menekan perkembangannya yang terik. [Pemerintah] bertujuan untuk mengatur ‘pasar agama’ secara keseluruhan.”

Sementara PKC secara resmi ateis, Protestan dan Katolik adalah dua dari lima agama yang disetujui oleh pemerintah. Dan kebebasan beragama telah diabadikan dalam konstitusi sejak 1980-an. Selama beberapa dekade, pihak berwenang mentolerir gereja rumah. Yang menolak untuk mendaftar dengan badan-badan pemerintah yang mengharuskan para pemimpin gereja untuk menyesuaikan ajaran untuk mengikuti doktrin partai.

Ledakan Penganut Agama

Ketika Cina mengalami ledakan dalam jumlah penganut agama, pemerintah semakin mewaspadai agama Kristen dan Islam. Dengan hubungan mereka di luar negeri. Di Xinjiang, sistem pengawasan dan interniran telah dibangun untuk minoritas Muslim, terutama kaum Uighur.

Xi telah menyerukan negara itu untuk menjaga dari “penyusupan” melalui agama dan ideologi ekstremis.

“Apa yang terjadi di Xinjiang dan apa yang terjadi pada gereja rumah terhubung,” kata Eva Pils. Seorang profesor hukum di King’s College London. Yang berfokus pada hak asasi manusia. “Sikap-sikap baru semacam itu telah diterjemahkan ke dalam berbagai jenis tindakan terhadap orang-orang Kristen. Yang berarti meningkatnya penganiayaan terhadap kelompok agama.

Setidaknya ada 60 juta orang Kristen di Cina, yang mencakup daerah pedesaan dan perkotaan. Gereja-gereja berbasis jemaat dapat mengatur kelompok-kelompok besar di seluruh negeri dan beberapa memiliki hubungan dengan kelompok-kelompok Kristen di luar negeri.

Kekhawatiran Para Pendeta

Pendeta seperti Wang of Early Rain sangat mengkhawatirkan pihak berwenang. Di bawah Wang, seorang sarjana hukum dan intelektual publik. Gereja telah mengadvokasi orang tua dari anak-anak yang tewas dalam gempa bumi Sichuan 2008. Kematian banyak kritikus mengatakan disebabkan oleh konstruksi yang dikelola pemerintah yang buruk. Atau untuk keluarga mereka yang terkena vaksin yang salah. Setiap tahun gereja memperingati korban protes tanggal 4 Juni 1989, yang secara paksa dijatuhkan oleh militer Cina.

“Gereja Early Rain adalah salah satu dari sedikit yang berani menghadapi apa yang salah dalam masyarakat,” kata seorang anggota. “Kebanyakan gereja tidak berani membicarakan hal ini, tetapi kami benar-benar menaati Alkitab, dan kami tidak menghindari apa pun.”

Wang dan Early Rain adalah bagian dari apa yang dilihat sebagian orang sebagai generasi baru umat Kristen yang telah muncul. Bersamaan dengan gerakan hak-hak sipil yang berkembang. Semakin banyak. Pemimpin gereja aktivis telah mengambil inspirasi dari peran demokratisasi yang dimainkan gereja di negara-negara Eropa timur di blok Soviet. Atau Korea Selatan di bawah hukum darurat militer, menurut Lian. Beberapa pengacara HAM paling aktif di Cina adalah orang Kristen.

“Mereka datang untuk melihat potensi politik Kekristenan sebagai kekuatan untuk perubahan,” kata Lian. “Yang benar-benar membuat pemerintah gugup adalah klaim agama Kristen atas hak dan nilai-nilai universal.”

Penetapan Aturan Baru

Pada 2018, pemerintah telah menerapkan aturan menyeluruh tentang praktik keagamaan. Menambahkan lebih banyak persyaratan bagi kelompok agama. Dan melarang organisasi yang tidak disetujui untuk terlibat dalam kegiatan keagamaan apa pun. Tetapi kampanye ini bukan hanya tentang mengelola perilaku. Salah satu tujuan dari rencana kerja pemerintah untuk “mempromosikan Kekristenan Cina” antara 2018 dan 2022 adalah “reformasi pemikiran”. Rencana itu menyerukan “menerjemahkan kembali dan membuat anotasi” Alkitab. Untuk menemukan kesamaan dengan sosialisme dan membangun “pemahaman yang benar” dari teks tersebut.

“Sepuluh tahun yang lalu. Kami dulu bisa mengatakan bahwa pesta itu tidak benar-benar tertarik pada apa yang orang yakini secara internal,” kata Pils. “Respons Xi Jinping jauh lebih invasif dan dalam beberapa hal kembali ke upaya era Mao untuk mengendalikan hati dan pikiran.”

Alkitab, penjualan yang selalu dikontrol di Cina, tidak lagi tersedia untuk pembelian online, celah yang sudah ada selama bertahun-tahun. Pada bulan Desember, perayaan Natal dilarang di beberapa sekolah dan kota di seluruh Cina.

“Penumpasan tahun lalu adalah yang terburuk dalam tiga dekade,” kata Bob Fu, pendiri ChinaAid. Kelompok advokasi Kristen yang berbasis di AS.

Pelestarian Kembali

Di Chengdu, Early Rain belum lenyap. Sebelum penggerebekan, ada rencana untuk melestarikan gereja. Dengan mereka yang tidak ditangkap diharapkan tetap menjalankannya, mengadakan pertemuan di mana pun mereka bisa. Perlahan-lahan, lebih banyak anggota Early Rain dibebaskan. Pada 9 Januari, 25 masih dalam tahanan.

Mereka mempertahankan kontak melalui platform terenkripsi. Pada Malam Tahun Baru, 300 orang bergabung dengan layanan online. Beberapa dari rumah mereka, yang lain dari mobil atau tempat kerja, untuk berdoa untuk 2019. Yang lain berkumpul dalam kelompok-kelompok kecil di restoran dan taman. Seorang anggota, seorang siswa yang dikirim kembali ke Guangzhou, mengatakan dia mengkhotbahkan Injil kepada polisi yang mengawasinya.

Gereja terus mengirimkan tulisan suci setiap hari dan memposting video khotbah. Dalam satu, pendeta Wang menyinggung tindakan keras yang akan datang. “Dalam perang ini, di Xinjiang, di Shanghai, di Beijing, di Chengdu. Para penguasa telah memilih musuh yang tidak pernah bisa dipenjara – jiwa manusia. Karena itu mereka ditakdirkan untuk kehilangan perang ini. “

Apa itu Apologetika Kristen, dan Bagaimana Hubungannya dengan Injil?

Apa itu Apologetika Kristen, dan Bagaimana Hubungannya dengan Injil?

Banyak orang Kristen berbicara tentang apologetika Kristen. Memang, topik ini sangat menarik bagi orang Kristen di berbagai tingkatan karena kami berusaha untuk mendapatkan kepercayaan dan kepastian bagi keyakinan kami sendiri. Dan, tentu saja, apologetika juga memiliki nilai yang besar bagi kami karena kami berusaha membantu para pencari. Dan yang ragu untuk mengatasi hambatan intelektual yang membuat mereka tidak memeluk iman dalam Kristus.

Namun seringkali, ada satu permintaan maaf besar yang diabaikan, dan ini menyangkut kasih, pengampunan. Dan kesediaan Tuhan untuk menjadi Tuhan atas hidup kita.

Sekilas tentang Apologetika

Namun, pertama-tama, izinkan saya mendefinisikan dan mengklarifikasi istilah. Apologia di zaman klasik hanya berarti “pertahanan”. Di pengadilan, permintaan maaf merupakan pembelaan bagi terdakwa dalam persidangan. Demikianlah kasus permintaan maaf oleh Plato. Dia mengemukakan kasus yang dibuat oleh Socrates selama persidangannya di depan pengadilan di Athena.

Dalam Kisah Para Rasul 7, Stephen membela diri di depan para penuduhnya di Yerusalem. Dan beberapa kali dalam kitab Kisah Para Rasul, Paulus menetapkan pembelaan di depan para penuduhnya.  Tidak hanya atas tindakannya ketika ia berkeliling dunia untuk memberitakan Injil. Tetapi juga pembelaan untuk Injil itu sendiri. Dia ingin orang melihat kewajaran untuk beriman kepada Kristus.

Paulus akan merujuk ayat-ayat nubuat dari Perjanjian Lama dan menunjukkan bagaimana Yesus. Pada zaman Inkarnasi, adalah penggenapan yang tepat dari nubuat-nubuat ini. Lebih jauh, Paulus mengimbau historisitas kebangkitan Kristus dari antara orang mati. Dan banyaknya saksi mata yang memvalidasi melihat Kristus yang Bangkit.

Ini adalah bukti maaf atas iman. Yesus tidak hanya dibangkitkan dari kematian, tetapi kebangkitan-Nya membenarkan keillahiannya dan pesannya. Entah bagaimana kematian dan kebangkitan Kristus membuat kita benar bersama Allah. Paulus menggunakan apologetika untuk mengesahkan pesannya bahwa pengorbanan Kristus adalah cara di mana Allah mengampuni dosa. Merekonsiliasi umat manusia yang hilang dengan dirinya sendiri, dan memberikan harapan hidup yang kekal.

Tradisi Apologetika Kristen

Tradisi apologetika Kristen memiliki sejarah panjang. Ini membentang dari hari-hari awal gereja, dan merupakan praktik yang disaksikan dalam catatan sejarah dalam Kitab Suci. Dan kita melihat praktik panjang apologetika Kristen yang berlanjut dari tulisan-tulisan Justin Martyr abad kedua hingga tulisan-tulisan G. K. Chesterton, C. Lewis, Ravi Zacharias, dan William Lane Craig yang lebih baru.

Karya-karya ini dalam apologetika terus menunjukkan bagaimana Kebangkitan. Nubuat Perjanjian Lama, data arkeologis, bukti mukjizat, sifat dramatis dari kehidupan yang berubah (orang-orang yang bermusuhan dengan agama benar-benar menjadi orang percaya dan menjadi saksi iman). Dan banyak bukti lain mendukung klaim Kristen. Salah satu tradisi apologetika telah mengajukan bukti kuat yang mendukung pesan agama Kristen.

Tradisi apologetika Kristen lainnya menganjurkan pendekatan yang lebih filosofis dan proposisional untuk mempertahankan iman. Mengingat fakta bahwa dunia ada, kita harus bertanya, “Mengapa ada sesuatu di sana, daripada tidak ada di sana?” Jika dunia yang ada penuh dengan kemungkinan, maka sesuatu harus diperlukan, penting, dan non-kontingen. Apa itu?

Lebih jauh, di tengah-tengah perubahan dan perubahan ini, mengapa masih ada kesinambungan yang dapat diamati? Mengapa tidak ada kekacauan daripada ketertiban? Mengapa ada ketepatan dalam pergerakan langit sehingga orang dapat memprediksi gerhana matahari secara akurat selama ratusan tahun? Mengapa hal-hal tampaknya bekerja ke arah tujuan yang dapat diprediksi, perkembangan? Mengapa kita dapat berbicara tentang hal-hal seperti kedewasaan, dan tujuan? Dan mengapa kita kecewa ketika segala sesuatu tampaknya tidak berjalan sesuai rencana?

Jika semuanya kacau, kekecewaan ini tidak akan mengganggu kita karena mereka akan menjadi normatif, tidak luar biasa. Ini dan sejumlah pertanyaan seperti mereka adalah jenis-jenis yang harus dihadapi oleh para penganut apologetika presuposisi.

Gagasan yang paling cocok untuk menjelaskan berbagai fenomena ini adalah iman kepada Tuhan. Kaum praanggapan menunjukkan kita ke arah ini.

Permintaan Maaf Besar Ditemukan dalam Pesan Injil itu Sendiri

Semua berbagai bentuk apologetika, dengan cara mereka, menarik, dan mereka sering menegaskan bagi mereka yang memiliki iman. Dan kadang-kadang mereka membantu orang-orang yang skeptis mengatasi rintangan mereka terhadap iman dan memeluk Kristus.

Meskipun demikian, permintaan maaf terbesar bagi iman tertanam dalam pesan Injil itu sendiri. Tuhan mencintai kita. Kristus mati untuk dosa-dosa kita. Dan dia bersedia masuk ke dalam kehidupan kita dan menertibkan kekacauan yang kita buat.

Setiap orang yang jujur ​​dan bersahaja yang pernah saya temui ingin dicintai tanpa syarat. Sejauh ini cinta manusia itu hebat, tetapi jika kita sadar kita mungkin tidak pernah mencintai orang lain dengan sempurna. Dan tanpa syarat, maka kemungkinan kita tidak pernah dicintai dengan sempurna.

Namun kerinduan akan cinta seperti ini tetap ada dalam diri kita. Pesan Injil, dalam dirinya sendiri, adalah permintaan maaf yang sempurna, karena itu datang sebagai solusi untuk sifat keinginan terdalam hati. Tuhan mencintai kita tanpa syarat.

Standar yang Berbeda

Selain itu, saya belum pernah bertemu dengan orang yang jujur ​​dan bersahaja yang gagal mengenali bahwa dia kacau. Kita mengatakan bahwa kita percaya pada cinta. Tetapi kadang-kadang kita memiliki kata-kata yang tajam dengan kata-kata yang paling kita sukai di dunia. Kami memiliki cita-cita tinggi kami, dan seringkali mendapati diri kami hidup di bawahnya. Kita memiliki standar perilaku yang kita harapkan dari orang lain. Tetapi kita sering buta terhadap pelanggaran kita sendiri terhadap harapan ini.

Sekali lagi permintaan maaf yang melekat dalam pesan Injil itu sendiri dibuat jelas. Allah yang mengasihi kita tanpa syarat ini juga bersedia untuk sepenuhnya mengampuni kita dari semua kesalahan kita dan mengampuni kita di dalam Kristus.

Selanjutnya, karena kami telah mengakui kekurangan dan kegagalan kami. Maka kami juga mengakui kebutuhan kami akan bantuan untuk menertibkan kekacauan yang telah kami ciptakan. Sekali lagi, permintaan maaf dalam Injil itu keras dan jelas. Ketika kita bertanya kepadanya, Tuhan berkeinginan untuk memasuki hidup kita sebagai Tuhan dan memulai proses pemulihan.

Ketika kita terlibat dalam pekerjaan menjelaskan kepada orang lain kebenaran Injil. Kita tidak boleh membiarkan pekerjaan apologetika mengalihkan kita dari kekuatan apologetik yang tertanam dalam pesan itu sendiri. Yaitu, bahwa “Allah ada di dalam Kristus mendamaikan dunia dengan dirinya sendiri.”

Cinta, pengampunan, dan kesediaannya untuk menjadi Tuhan atas hidup kita adalah permintaan maaf terbesar dari semuanya. Dan itu berbicara dengan kebutuhan yang dirasakan mendalam dari setiap hati manusia.

Apa Arti dari Kristus?

Apa Arti dari Kristus?

Kristus datang dari Christos, sebuah kata Yunani yang berarti “yang diurapi,” atau “yang terpilih.”

Kata Ibrani yang berarti hal yang sama adalah Mashiach, atau seperti yang kita tahu — Mesias. Jadi, Kristus benar-benar lebih merupakan sebuah gelar daripada sebuah nama, walaupun Alkitab menggunakan keduanya. Misalnya, Alkitab sering menyebut Yesus dengan nama “Yesus Kristus”. Sama seperti yang kita lakukan dalam penggunaan modern (lihat Matius 1: 1, 18; Markus 1: 1; Yohanes 1:17; 17: 3; Kisah 3: 6; Roma 3:24, dll.).

Tetapi itu juga berbicara tentang Yesus sebagai “Kristus,” yang berarti “yang diurapi,” Mesias. Ketika Yesus bertanya kepada para murid-Nya siapa mereka itu. Petrus menjawab, “Engkau adalah Mesias, Anak Allah yang hidup” (Matius 16:16). Pada interogasi Yesus oleh orang-orang Yahudi tepat sebelum penyaliban-Nya. Imam besar menuntut, “Beri tahu kami jika Anda adalah Kristus, Anak Allah!” (Matius 26:63). Dan Lukas mencatat bahwa pada suatu kesempatan ketika Yesus mengusir roh-roh jahat dari orang-orang. Roh-roh jahat itu berseru, “’Engkau adalah Kristus, Anak Allah!’ Dan Dia [Yesus] menegur mereka, tidak mengizinkan mereka berbicara. Karena mereka tahu bahwa Dia adalah Kristus ”(Lukas 4:41).

Yesus Kristus: Yang Diurapi

Jadi Yesus Kristus menggabungkan nama-Nya (Yesus) dengan gelar-Nya (Kristus), yang berarti Yesus, Yang Diurapi, atau Yesus, Yang terpilih. Yesus adalah nama manusia-Nya sebagaimana diumumkan kepada Maria oleh malaikat Gabriel (Lukas 1:31). Dan Kristus adalah gelar-Nya, sebagai Anak Allah yang diurapi yang terpilih.

Perjanjian Lama meramalkan bahwa Allah akan mengutus orang pilihannya – Mesias – untuk menyelamatkan dunia dari dosa. Pada awal Taman Eden, Allah memberi tahu Adam dan Hawa bahwa “benih” wanita (keturunan) akan datang suatu hari nanti. Dan menghancurkan Setan dan dosa (Kejadian 3:15). Mazmur Daud dan nubuat Daniel menggambarkan pekerjaan. Dan kedatangan Mesias yang akan dikirim Allah untuk menyelamatkan umat-Nya dari dosa-dosa mereka (Mazmur 16; 22; 45; 110; Daniel 9).

Orang-orang Yahudi tahu Mesias akan datang, tetapi mereka salah mengerti apa yang akan Dia lakukan. Mereka percaya bahwa Mesias — Kristus — akan datang untuk mendirikan kerajaan di bumi dan membebaskan mereka dari tuan Romawi mereka. Tetapi Yesus Kristus datang untuk membebaskan mereka dari perbudakan yang jauh lebih buruk daripada perbudakan mereka dengan Roma. Yesus datang untuk membebaskan mereka — dan kita — dari perbudakan yang mengerikan menuju dosa.

Diurapi untuk Membebaskan Tawanan

Pada awal pelayanan-Nya di bumi, Yesus pergi ke sinagoga di Nazareth pada hari Sabat. Dan membaca Kitab Suci untuk hari itu.

Lukas berkata, “Dan ketika Dia membuka buku itu. Dia menemukan tempat di mana itu ditulis:‘ Roh Tuhan ada pada-Ku. Karena Dia telah mengurapi Aku untuk mengkhotbahkan Injil kepada orang miskin. Dia telah mengutus Aku untuk menyembuhkan orang-orang yang patah hati, untuk menyatakan kebebasan bagi para tawanan. Dan pemulihan penglihatan bagi orang buta. Untuk membebaskan orang-orang yang tertindas; untuk memberitakan tahun Tuhan yang dapat diterima. ‘

Kemudian Dia menutup buku itu, dan mengembalikannya kepada pelayan dan duduk. Dan mata semua yang ada di sinagog tertuju pada-Nya. Dan Dia mulai berkata kepada mereka, ‘Hari ini Kitab Suci ini digenapi dalam pendengaranmu’ ”(Lukas 4: 17-21).

Yesus membaca kata-kata ini dari Yesaya 61, sebuah nubuat tentang Mesias yang akan datang. Dan kemudian Dia berkata bahwa Dialah yang disebut nubuat ini. Bahwa Dia telah diurapi untuk mengkhotbahkan Injil keselamatan. Bahwa Dia adalah Kristus, Yang diurapi.

Diurapi dengan Minyak dan Roh Kudus

Dalam Perjanjian Lama, mereka yang dipisahkan oleh Allah untuk posisi kepemimpinan spiritual. Atau politik diurapi dengan minyak sebagai simbol otoritas mereka. Minyak dituangkan ke atas kepala para imam, raja, dan nabi. Untuk menunjukkan bahwa Allah telah memilih mereka dan menguduskan mereka untuk pekerjaan yang telah Dia berikan kepada mereka untuk dilakukan.

Alkitab mencatat dua kali bahwa Yesus diurapi dengan minyak (Matius 26: 6, 7; Lukas 7:37, 38). Tetapi yang lebih penting. Yesus diurapi oleh Allah untuk peran-Nya sebagai “Kristus”. Alkitab berkata, “Allah mengurapi Yesus dari Nazaret dengan Roh Kudus dan dengan kuasa. Yang pergi berbuat baik dan menyembuhkan semua orang yang tertindas oleh iblis, karena Allah menyertai Dia” (Kisah Para Rasul 10:38).

Sebagai “Kristus,” Yesus adalah Pribadi yang diurapi Allah yang menggenapi nubuat Perjanjian Lama. Orang pilihan yang datang untuk menyelamatkan kita dari dosa. Dan Dia yang telah berjanji untuk datang lagi untuk mengantar kerajaan kekal-Nya.